Pekerja Media Melapor Ke Disnakertrans Kaltim dan Polresta Balikpapan

BALIKPAPAN – Setelah audensi ke Komisi IV DPRD Balikpapan untuk difasilitasi dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan perusahaan PT Duta Margajaya Perkasa dan Disnaker Kota Balikpapan pada Selasa (24/11) terkait kepastian pembayaran sisa pemotongan gaji dan kejelasan lima status pekerja, kali ini perwakilan pekerja media Balikpapan Pos (Balpos) melaporkan dugaan adanya pelanggaran tindak pidana pada pasal 144 UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan kepada Pengawas Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Kaltim dan Polresta Balikpapan, Rabu (25/11) siang.

Konsultasi pelaporan dugaan tindak pidana pada pasal 144 UU Ketenagakerjaan disampaikan langsung ke Pengawas Disnakertrans Kaltim di Kantor Balai Latihan Kerja Industri (BLKI), Jalan Sepinggan Baru.

Perwakilan pekerja dipimpin langsung Redaktur Metropolis Balikpapan Pos Rusli dan Redaktur Olahraga Hasan didampingi sejumlah wartawan, layouter dan pekerja ekspedisi koran. Perwakilan pekerja diterima langsung oleh perwakilan Disnakertrans Kaltim, Delila Swesti dan Renaldi.

“Untuk konsultasinya sudah diterima Disnakertrans Kaltim. Untuk pelaporan resmi, kami tinggal melengkapi persyaratan-persyaratan dan surat yang ditujukan ke Kepala Disnakertrans Kaltim,” ujar Koordinator pekerja media Balikpapan Pos, Rusli saat diwawancarai, Rabu (25/11) siang.

Dalam pelaporannya, lanjut Rusli, perusahaan PT Duta Margajaya Perkasa (Balikpapan Pos) diduga melanggar pasal 144 UU Ketenagakerjaan yakni mengganti pekerja yang mogok kerja sah sesuai UU dengan mempekerjakan pekerja di luar perusahaan. Ada dua pekerja baru yang dipekerjakan. Lalu melakukan intimidasi saat pekerja dipanggil Direktur Balikpapan Pos Yudhianto secara face to face. Intimidasinya, pekerja diminta berwudhu dan disumpah menggunakan kitab suci Alquran.

“Dua hal itu yang kami konsultasikan dan laporkan. Kami juga siapkan bukti-buktinya atas dua pelaporan dugaan pelanggaran UU Ketenagakerjaan tersebut,” tegas Rusli.

Sementara itu, Wakil Koordinator Hasan menambahkan konsultasi pelaporan dugaan pelanggaran UU Ketenagakerjaan bertujuan agar diketahui pihak-pihak terkait ketenagakerjaan, terkhusus Pengawas Disnakertrans Provinsi Kaltim.
“Kami sudah sampaikan. Surat resminya dan kelengkapan berkas dilengkapi besok (hari ini). Kami berharap, pelaporan ini nantinya bisa segera ditindaklanjuti sesuai aturan dan mekanisme yang berlaku,” tutur Hasan.

Dalam konsultasi, Penyidik Disnakertrans Kaltim menyebut setelah aduan diterima, akan langsung melaporkan ke kepala Disnakertrans. “Yang jelas, dugaan-dugaan ini akan kami dalami dan sampaikan ke perusahaan. Tapi untuk diketahui, kami mengedepankan pembinaan dulu. Jika pembinaan gagal, baru ada teguran-teguran dan itupun bertahap. Jika semuanya telah dilalui, baru masuk ke tingkat penyidikan,” jelas Delila.

Sedangkan untuk konsultasi pelaporan UU Ketenagakerjaan di Polresta Balikpapan diterima langsung Kanit Tipiter Iptu Noval Forestriawan. “Bener, kami menerima konsultasi rekan-rekan pekerja Balikpapan Pos terkait pelaporan tindak pidana pelanggaran UU Ketenagakerjaan. Kami juga sudah menjelaskan ke perwakilan pekerja, pihak kepolisian baru bisa mengambil tindakan jika ada putusan dari PHI (Pengadilan Hubungan Industrial) di Samarinda,” kata Kasat Reskrim Polresta Balikpapan, Kompol Agus Arif Wijayanto melalui Kanit Tipiter Iptu Noval Forestriawan usai pertemuan di ruang Tipiter Polresta Balikpapan. (*)

Baca Juga :   Ketua RT Dilibatkan Dalam Proses Verifikasi Calon Independen

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *